Minggu, 01 Juli 2012

KONSEP BERMAIN SAMBIL BELAJAR PADA PENDIDIKAN ANAK USIA DINI DALAM PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NO. 58 TAHUN 2009 (Kajian Psikologi Perkembangan)


BAB I
                                                     PENDAHULUAN             

A.    Latar Belakang Masalah
“ Pendidikan anak usia dini adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut. (UUSPN No. 20 Tahun 2003 Bab 1 Pasal 1 Angka 14)”.

Dalam peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 58 Tahun 2009 Pasal 1 Ayat 1 menyatakan bahwa, standar pendidikan anak usia dini meliputi pendidikan formal dan non formal yang terdiri atas:
a.       Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan.
b.      Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan.
c.       Standar Isi Proses dan Penilaian.
d.      Standar Sarana dan Prasarana, Pengelolaan dan Pembiayaan.
Selanjutnya dalam PP No. 17 tahun 2010 tentang pengelolaan dan penyelenggaraan pendidikan, program pembelajaran TK, RA, dan bentuk lain yang sederajat dilaksanakan dalam konteks bermain yang dapat dikelompokan menjadi:
1.      Bermain dalam rangka pembelajaran agama dan akhlak mulia.
2.      Bermain dalam rangka pembelajaran sosial dan kepribadian.
3.      Bermain dalam rangka pembelajaran orientasi dan pengenalan teknologi.
4.      Bermain dalam rangka pembelajaran estetika.
5.      Bermain dalam rangka pembelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan.

Pendidikan anak usia dini merupakan ujung tombak keberhasilan perkembangan anak pada tahap pendidikan selanjutnya. Carolly  dan  J. W. Lilienthal (Hidayat, 2007:4) menyebutkan tentang masa awal perkembangan anak yang harus dijalani di Taman Kanak-kanak yaitu: anak berkembang menjadi mandiri, belajar memberi, belajar bergaul, mengembangkan, pengendalian diri, belajar bermacam-macam peran dalam masyarakat, belajar mengenal tubuh masing-masing, mengembangkan keterampilan motorik halus dan kasar, dll.
Kondisi masa awal perkembangan anak usia dini seperti tersebut di atas tidak akan tercapai tanpa adanya peran serta pendidik dalam mengelola konsep pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak baik kebutuhan fisik maupun jiwa anak.
Sebagaimana dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 Bab III menyatakan bahwa, “Pendidik anak usia dini adalah profesional yang bertugas merencanakan, melaksanakan proses pembelajaran, serta melakukan pembimbingan, pengasuhan dan perlindungan anak didik.
Peran serta para pendidik dalam mengelola konsep pembelajaran pada pendidikan anak usia dini harus sesuai dengan kaidah psikologi perkembangan yang dalam hal ini telah ditindaklanjuti oleh Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 58 Tahun 2009 tentang Standar Pendidikan Anak Usia Dini termaktub dalam poin A tentang standarisasi yang menyatakan bahwa:
“ Struktur program kegiatan PAUD mencakup bidang pengembangan pembentukan prilaku dan bidang pengembangan kemampuan dasar melalui kegiatan bermain dan pembiasaan. Lingkup pengembangan meliputi: (1) nilai-nilai agama dan moral, (2) fisik, (3) kognitif, (4) bahasa dan (5) sosial emosional. Kegiatan pengembangan suatu aspek dilakukan secara terpadu dengan aspek yang lain, menggunakan pendekatan tematik”.

Dari poin standar isi di atas sangatlah jelas bahwa proses pembelajaran pada pendidikan anak usia dini idealnya dikemas sedemikian rupa dalam kegiatan bermain sambil belajar atau belajar seraya bermain yang di dalamnya terdapat unsur-unsur pembelajaran nilai agama dan moral, fisik, kognitif, bahasa dan sosial emosional.
Bermain merupakan aktivitas yang khas dalam dunia anak usia dini karena dengan bermain anak merasa senang luar biasa. Kesenangan saat bermain akan memberikan dorongan bagi proses pertumbuhan dan perkembangan anak baik fisik maupun psikisnya.
Roger Cosby. S. dan Janet. K. Sawyers (1995) sebagaimana dikutip Desmita (2007;2) menyatakan bahwa: “Setiap anak ingin selalu bermain sebab dengan bermain anak merasa rileks, senang dan tidak tertekan”.
Mengingat dunia anak adalah dunia bermain maka sudah seharusnya bagi para pendidik perlu menguasai bagaimana caranya merancang dan menyusun materi pembelajaran yang memenuhi aspek-aspek perkembangan anak melalui konsep pembelajaran bermain sambil belajar atau belajar seraya bermain yang mengacu pada Permendiknas No. 58 Tahun 2009 tentang Standar Pendidikan Anak Usia Dini serta kaidah psikologi perkembangan.
Richard M. Lerner (1976) sebagaimana dikutif Desmita (2007;3) menyatakan bahwa:
“ Psikologi perkembangan adalah pengetahuan yang mempelajari persamaan dan perbedaan fungsi-fungsi psikologi sepanjang hidup, misalnya, mempelajari bagaimana proses berfikir pada anak-anak usia satu, dua atau lima tahun, memiliki persamaan atau perbedaan, atau bagaimana kepribadian seseorang berubah dan berkembang dari anak-anak, remaja sampai dewasa”.

David G. Mayer (1996) sebagaimana dikutif oleh Desmita (2007;3) menjelaskan bahwa: “Psikologi perkembangan sebagai: a branch of psychology that studies phsical, cognitive and social change throughout the life span”.
Desmita (2007;3) menjelaskan bahwa:
“ Psikologi perkembangan adalah cabang dari psikologi yang mempelajari secara ontogenetik, yaitu mempelajari proses-proses yang mendasari perubahan-perubahan yang terjadi di dalam diri baik perubahan dalam struktur jasmani, prilaku maupun fungsi mental manusia sepanjang rentang hidupnya (life span), yang biasanya dimulai sejak konsepsi hingga menjelang mati”.

Dengan demikian,, psikologi perkembangan bertujuan untuk mempelajari perkembangan fungsi-fungsi baik fisik maupun mental anak-anak terutama anak usia dini dalam memenuhi tugas-tugas perkembangannya.
Dengan memperhatikan pendapat-pendapat di atas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa konsep bermain sambil belajar pada anak usia dini yang lebih tepat adalah dengan cara mengacu pada peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 58 Tahun 2009 tentang standar pendidikan anak usia dini agar konsep yang kita buat dapat merangsang dan mengembangkan berbagai potensi kecerdasan anak secara maksimal.
Oleh karena dalam dunia pendidikan anak usia dini terutama di daerah-daerah masih banyak para pendidik yang belum mampu mengoptimalkan konsep pembelajaran dengan proses pembelajarannya terutama dalam mensiasati dan merancang kegiatan bermain sambil belajar yang efektif sesuai dengan tema dan metode pembelajaran yang dapat merangsang seluruh potensi kecerdasan anak disebabkan kurangnya pemahaman akan prinsip-prinsip bermain dan pembelajaran serta psikologi perkembangan dalam mendidik. Maka pelaksanaan bermain sambil belajar pada dunia pendidikan anak usia dini tidak bisa terlepas dari psikologi perkembangan. Jika pembelajaran anak usia dini tidak sesuai dengan prinsip bermain sambil belajar dan psikologi perkembangan maka anak akan mengalami tahap perkembangan yang kurang optimal yang berakibat pada ketidakmampuan anak dalam mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimiliki pada tahap pendidikan selanjutnya.
Bimbingan yang diberikan pendidik pada masa keemasan anak (golden age) akan membekas, tertanam sangat kuat pada diri anak, kemudian berkembang dengan pesat dikemudian hari disertai siraman perhatian dan dedikasih orang tua dan pendidik di usia dan tahap pendidikan selanjutnya sampai dewasa nanti. Karena bagaimanapun, sikap dan prilaku anak tergantung apa yang dilihat, di dengar dan di cerna pada waktu kecil, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an surat An-Nahl ayat 78:
ª!$#ur Nä3y_t÷zr& .`ÏiB ÈbqäÜç/ öNä3ÏF»yg¨Bé& Ÿw šcqßJn=÷ès? $\«øx© Ÿ@yèy_ur ãNä3s9 yìôJ¡¡9$# t»|Áö/F{$#ur noyÏ«øùF{$#ur   öNä3ª=yès9 šcrãä3ô±s? ÇÐÑÈ  
“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam Keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur”. (Depag RI, 1984:449).

Sejalan dengan ayat Al-Qur’an di atas Rasulullah Saw bersabda:
(æßRCcÛ¯äkãvCÛ¯âä)r=_R-J-L-Û-¯æ-n-Ì_Wj-rÛ¯ °-ÙR-Ò_XÛ¯_ ^q#^n-Î-FÛ¯
^“Belajar di waktu kecil bagai mengukir di atas batu”. (HR. Baihaqi dan Tabrani).
Bagaimana caranya pendidik dapat memberi kesan yang tertanam dalam diri anak dari setiap yang diajarkan melalui kegiatan yang bermakna yang sesuai dengan jiwa anak dengan pendekatan psikologi perkembangan.
Di sinilah persoalan pokok yang menarik bagi penulis untuk meneliti lebih dalam yang dituangkan ke dalam judul: Konsep Bermain Sambil Belajar Pada Pendidikan Anak Usia Dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 (Menurut Kajian Psikologi Perkembangan).

B.     Perumusan Masalah
Dari latar belakang di atas, maka dapat ditarik permasalahan pokok yang akan dianalisis dalam penelitian ini adalah bagaimana konsep bermain sambil belajar dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 menurut Kajian Psikologi Perkembangan secara terperinci permasalahannya sebagai berikut:
1.       Apakah makna psikologi perkembangan?
2.       Bagaimana konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009?
3.       Bagaimana bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 menurut Kajian Psikologi Perkembangan?

C.    Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan bagaimana konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009, ditinjau dari psikologi perkembangan, untuk rincinya tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:
1.      Untuk mengetahui makna psikologi perkembangan.
2.      Untuk mengetahui konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009.
3.      Untuk menganalisis konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 menurut Kajian Psikologi Perkembangan.

D.    Kerangka Pemikiran
Psikologi perkembangan pada prinsipnya merupakan cabang dari psikologi. Psikologi perkembangan terdiri dari dua kata yaitu psikologi dan perkembangan. Psikologi dari bahasa Inggris yaitu “Psychology” istilah ini pada mulanya berasal dari bahasa Yunani “Psiche” yang berarti roh, jiwa atau daya hidup, dan “logis” yang berarti ilmu. Jadi secara harfiah “Psychology” berarti ilmu jiwa. Desmita (2007;1).
Sedangkan perkembangan menurut Seifert dan Hoffnung (1994) mendefinisikan perkembangan sebagai “Longterm Changes in a Persons Growth, Feellings, Patterns of thinking, social relationships, and motor skills, Desmita (2007;4).
Menurut Reni Akbar Hawadi (2001) perkembangan secara luas menunjuk pada keseluruhan proses perubahan dari potensi yang dimiliki individu dan tampil dalam kualitas kemampuan, sifat dan ciri-ciri yang baru. Desmita (2007;4).
Menurut F. J. Monks, dan kawan-kawan (2001), Desmita (2007;4), menyatakan bahwa:
“ Perkembangan menunjuk kepada suatu proses ke arah yang lebih sempurna dan tidak dapat diulang kembali, perkembangan menunjuk kepada perubahan yang bersifat tetap dan tidak dapat diputar kembali, perkembangan juga dapat diartikan sebagai proses kekal dan yang menuju ke arah suatu organisasi pada tingkat integrasi yang lebih tinggi, berdasarkan pertumbuhan pematangan dan belajar”.

Perkembangan menghasilkan bentuk dan ciri-ciri kemampuan baru yang berlangsung dari tahap aktivitas yang sederhana ke tahap yang lebih tinggi perkembangan itu bergerak secara berangsur-angsur tapi pasti melalui suatu tahap ke tahap berikutnya.
Elfi Yuliani Rohmah (2009;9) menyatakan bahwa:
“ Psikologi perkembangan adalah ilmu yang membahas tingkah laku manusia yang sedang dalam tahap perkembangan mulai konsepsi sampai tua dan selanjutnya, berdasarkan pertumbuhan kematangan, belajar dan pengalaman”.

Psikologi perkembangan dapat dikelompokkan menjadi psikologi khusus berbeda dari psikologi umum, yaitu psikologi yang objek kajiannya adalah tingkah laku manusia dalam kondisi khusus dalam hal ini psikologi anak yaitu psikologi yang membahas tingkah laku manusia pada periode kanak-kanak. Elfi Yuliani Rohmah (2009;9).
Dengan demikian, psikologi perkembangan bertujuan untuk mempelajari dan meneliti tingkah laku anak berdasarkan pertumbuhan, kematangan, belajar dan pengalaman guna terbentuknya kepribadian yang baik dan ketahanan mental pada masa selanjutnya.
Ruang lingkup psikologi perkembangan banyak memberikan sumbangan dalam memecahkan persoalan-persoalan dalam dunia anak usia dini dalam hal yang berkaitan dengan perubahan prilaku dan jiwa anak khususnya pendidik dalam merancang program pembelajaran yang memadai yang di dalamnya mengintegrasikan konsep kegiatan bermain sambil belajar atau belajar seraya bermain.
Agus Suyanto (1996;51) menyatakan bahwa: “Psikologi perkembangan secara khusus mempelajari tingkah laku anak mulai lahir sampai 6 tahun”.
Mengenai tujuan psikologi perkembangan, Mussen, Conger dan Kagan (1996) sebagaimana dikutif Desmita (2007;10) menyatakan bahwa tujuan psikologi perkembangan meliputi:
1.      Memberikan, mengukur, dan menerangkan perubahan dalam tingkah laku serta kemampuan yang sedang berkembang sesuai dengan tingkat umur yang mempunyai ciri-ciri universal, dalam lingkungan sosial budaya manusia.
2.      Mempelajari perbedaan-perbedaan yang bersifat pribadi pada tahapan atau masa perkembangan tertentu.
3.      Mempelajari tingkah laku anak pada lingkungan tertentu yang menimbulkan reaksi yang berbeda.
4.      Mempelajari penyimpangan dari tingkah laku yang dialami dari seseorang, seperti kenakalan-kenakalan, kelainan-kelainan dalam fungsionalitas intelektual dan lain-lain.

Menurut Elizabeth Hurlock (1980) masih dikutif Desmita (2007;10) menyatakan bahwa tujuan psikologi perkembangan dewasa ini yaitu:
1.      Menemukan perubahan-perubahan apakah yang terjadi pada usia yang umum dan yang khas dalam penampilan, prilaku, minat, dan tujuan dari masing-masing periode perkembangan.
2.      Menemukan kapan perubahan-perubahan itu terjadi.
3.      Menemukan sebab-sebabnya.
4.      Menentukan bagaimana perubahan itu mempengaruhi prilaku.
5.      Menentukan dapat atau tidaknya perubahan-perubahan itu diramalkan.
6.      Menentukan apakah perubahan itu bersifat individual atau universal.

Mengenai manfaat psikologi perkembangan, Seifert dan Hoffnung sebagaimana dikutif Desmita (2007;11) menyatakan bahwa pengetahuan tentang psikologi perkembangan bermanfaat bagi kita dalam empat hal, yaitu:
1.      Agar dapat memberikan respon yang tepat terhadap prilaku anak. psikologi perkembangan dapat membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan arti dan sumber pola berfikir, perasaan dan tingkah laku anak.
2.      Membantu kita mengenal kapan perkembangan normal yang sesungguhnya dimulai.
3.      Membantu kita memahami diri sendiri dan memberikan wawasan serta pemahaman tentang sejarah hidup kita sendiri sejak tumbuh kembang kita hingga dewasa.

Sementara itu Elizabeth B. Hurlock (1980) masih sebagaimana dikutif Desmita (2007;10) menyatakan tentang manfaat atau kegunaan mempelajari psikologi perkembangan yaitu:
1.      Membantu kita mengetahui apa yang diharapkan dari anak dan kapan yang diharapkan itu muncul
2.      Dengan mengetahui apa yang diharapkan dari anak, ini memungkinkan kita untuk menyusun pedoman dalam  bentuk skala tinggi berat, skala usia mental dan skala perkembangan sosial atau emosional.
3.      Memungkinkan para orang tua dan guru memberikan bimbingan belajar yang tepat pada anak.
4.      Dengan mengetahui pola normal perkembangan memungkinkan para orang tua dan guru untuk sebelumnya mempersiapkan anak menghadapi perubahan yang akan terjadi pada tubuh, perhatian dan prilakunya.

Dengan demikian, psikologi perkembangan mempunyai tujuan dan manfaat yang sangat besar dalam dunia pendidikan anak usia dini terutama pendidik, sehingga dapat membantu memberikan respon dan tindak lanjut yang tepat dalam mendidik sesuai dengan pola-pola dan tingkat-tingkat perkembangan anak.
Lebih dari itu pengetahuan psikologi perkembangan dapat menimbulkan kesadaran terhadap diri sendiri sehingga dapat melaksanakan tugas-tugas perkembangan dengan baik (Desmita, 2007;12).
Di samping mempunyai tujuan dan manfaat, psikologi perkembangan juga mempunyai sejarah tersendiri. Dalam perjalanannya psikologi perkembangan telah melewati sejarah yang cukup panjang.
Menurut Desmita (2007;13) menyatakan bahwa sejarah psikologi perkembangan terbagi atas 3 periode yaitu:
1.      Minat awal mempelajari psikologi perkembangan.
2.      Masa dasar-dasar pembentukan psikologi perkembangan secara ilmiah.
3.      Masa munculnya studi psikologi perkembangan modern.
Adapun para tokoh yang berperan penting dalam dunia psikologi perkembangan dari berbagai periode tersebut di atas adalah:
1.      Plato
2.      Aristoteles
3.      Johan Amos Comenius
4.      Jean Jacques Rousseau
5.      Johan Heinrich Pestalozzi
6.      Friedrich Frobel
7.      Dietrich Tiedeman
8.      Wilhelm Preyer
9.      Charles Darwin
10.  Wilhelm Wundt
11.  Stanley Hall
12.  J.B. Watson
13.  Sigmund Freud
14.  Clara dan William Stern
15.  Jean Piaget
16.  Prof. Kohn Stamm
17.  Prof. Langeveld
18.  Dr. Decroly dan Dr. Schuyten
19.  Maria Montessory

Sedangkan metode yang digunakan dalam psikologi perkembangan adalah metode ilmiah yang sangat spesifik yakni mempelajari fakta dari tingkah laku, anak yang sedang dalam proses berkembang.
Menurut Desmita (2007;65-68) menyatakan bahwa metode spesifik yang digunakan dalam psikologi perkembangan di antaranya:
1.      Metode Observasi
2.      Metode Eksperman
3.      Metode Klinis
4.      Metode Tes

Dilihat dari tujuan dan manfaatnya psikologi perkembangan memiliki ruang lingkup yang esensial dan amat berarti bagi tumbuh kembang anak. Kalaulah bermain sambil belajar mempunyai arti dan fungsi perkembangan anak, maka seorang pendidik harus memahami karakteristik anak usia dini, agar keberhasilan proses pembelajaran pada anak usia dini dengan pendekatan psikologi perkembangan dapat tercapai seefektif mungkin.
Sugeng Santosa (2002;3) menyatakan bahwa karakteristik anak usia dini antara lain:
1.      Jujur,
2.      Ingin tahu,
3.      Ingin mencontoh,
4.      Ingin mencoba,
5.      Mengulang-ulang,
6.      Merusak,
7.      Suka bermain,
8.      Suka bergerak,
9.      Ingin yang baru,
10.  Selalu gembira,
11.  Jarang melamun,
12.  Mudah diatur.

Menumbuh kembangkan berbagai kecerdasan anak ditinjau dari sisi psikologi perkembangan dapat terlihat dari konsep bermain sambil belajar yang diterapkan dan indikatornya jelas tertera dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 tentang standar pendidikan anak usia dini sebagai acuan bagi perencanaan pengelolaan, pelaksanaan dan penilaian kegiatan pembelajaran yang baik dan sistematis demi terwujudnya tujuan pendidikan nasional yaitu:
“ Mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang bertanggung jawab”.

Selanjutnya tentang bermain sambil belajar terdapat banyak definisi dari para ahli di antaranya:
F.J. Monks dan kawan-kawan yang dikutif oleh Huizinga dan dikutif lagi oleh Adiyatman Prabowo (2002;4) menyatakan bahwa:
“ Bermain merupakan tindakan sukarela yang dilakukan dalam batas tempat dan waktu berdasarkan aturan yang mengikat tapi dialami secara sukarela dengan tujuan yang ada dalam dirinya sendiri, disertai dengan perasaan tegang dan senang dengan pengertian bahwa bermain merupakan sesuatu yang lain dari pada kehidupan biasa”.

Selanjutnya Anggani Sudono (1995;1) menyatakan bahwa:
“ Bermain adalah sesuatu kegiatan yang dilakukan anak dengan atau tanpa mempergunakan alat yang menghasilkan pengertian atau memberikan informasi, memberi kenangan maupun mengembangkan imajinasi pada anak”.

Elizabeth B. Hurlock (1981) menyatakan bahwa: “Bermain adalah kegiatan yang bertujuan untuk memperoleh kesenangan”. (Desmita, 2007;10)
Karl Groos (1991) menyatakan bahwa: “Bermain sebagai cara alami tubuh manusia untuk mempersiapkan dirinya sendiri menghadapi berbagai tugas dalam masa kehidupan dewasanya”.
Dari beberapa pendapat para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa bermain adalah kegiatan yang dilakukan oleh anak atau sekelompok anak untuk mencari kesenangan, secara spontan, sukarela dengan dibatasi aturan waktu dan tempat bermain baik menggunakan alat maupun tanpa alat yang berguna untuk mempersiapkan diri anak dalam menghadapi berbagai tugas dalam kehidupan dewasanya.
Hal yang tak bisa dipungkiri adalah bahwa bermain merupakan bagian utama dari kehidupan anak, bermain bagi anak bagaikan bekerja pada orang dewasa.  Bermain merupakan peluang bagi anak untuk melakukan berbagai hal. Situasi itulah yang membuat anak belajar. Dengan demikian, bermain merupakan cara anak belajar. Belajar tentang apa saja. Belajar tentang objek, kejadian, situasi dan konsep (misalnya halus, kasar, dll). Mereka juga berlatih koordinasi berbagai otot gerak misalnya otot jari, berlatih mencari sebab akibat dan memecahkan masalah. Selain itu, melalui bermain anak berlatih mengekspresikan berbagai hal dan situasi.
Pemerintah kita dalam hal ini kementerian pendidikan nasional secara tegas telah menetapkan bermain sebagai alat belajar utama bagi anak. Dalam kebijakannya disebutkan secara jelas bahwa:
“ Bermain adalah sifat yang melekat langsung pada kodrat anak, jika ada anak yang tidak mau bermain, itu menunjukkan adanya suatu kelainan dalam diri anak tersebut. Mengabaikan kenyataan ini, apalagi mengingkari, jelas bertentangan dengan kebutuhan perkembangan jiwa anak”. (Depdikbud, 1994/1995).

Jadi jelaslah bahwa bermain merupakan pendekatan dalam melaksanakan pembelajaran pada pendidikan anak usia dini baik yang formal seperti Taman Kanak-kanak dan Raudhatul Athfal ataupun non formal seperti Taman Penitipan Anak, kelompok bermain dan Satuan PAUD Sejenis (SPS). Kegiatan pembelajaran yang disuguhkan oleh pendidik hendaknya dilakukan dalam suasana yang menyenangkan dengan menggunakan strategi, dan teknik tertentu serta rancangan yang apik dan kemasan yang menarik.
Selanjutnya Aam Kurnia (2009;125) menyatakan:
“ Melalui bermain anak diajak untuk bereksplorasi, menemukan dan memanfaatkan objek-objek yang dekat dengan lingkungannya sehingga pembelajaran menjadi bermakna (bermanfaat bagi anak), ketika bermain anak membangun pengertian dengan pengalamannya”.

Berkaitan dengan perkembangan anak, bermain bisa berkontribusi positif terhadap hampir segenap aspek perkembangan, baik perilaku maupun kemampuan dasar seperti fisik motorik, kognitif, bahasa dan sosial emosional.
M. Sholehudin (1996;92) menyatakan: “Bermain memiliki fungsi atau manfaat bagi aspek psikis dan fisik anak”.
Adapun manfaat bermain bagi anak menurut M. Sholehudin (1996;90) secara lebih jelas diantaranya:
1.      Meningkatkan pengetahuan.
2.      Menghilangkan rasa bosan.
3.      Meningkatkan kretivitas anak.
4.      Mengendalikan emosi.
5.      Membangun hubungan sosial.
6.      Belajar bekerjasama.
7.      Meningkatkan kosa kata.
8.      Mengembangkan kepuasan ego anak.
Roger, Cosbi. S dan Janet K. Sawyers (1995) (Desmita, 2007;12) berpendapat bahwa anak rajin selalu bermain, sebab dengan bermain anak merasa tenang, rileks, senang dan tidak tertekan. Adapun manfaat bermain menurut mereka yang dapat dirasakan anak di antaranya adalah:
1.      Nilai fisik.
2.      Nilai pendidikan dan pengajaran.
3.      Nilai kreativitas.
4.      Nilai sosialisasi.
5.      Nilai kecerdasan emosi.
6.      Nilai bahasa.
7.      Nilai moral.
8.      Nilai terapi.

Sedangkan karakteristik permainan menurut para tokoh di antaranya seperti pendapat Elizabeth B. Hurlock (1980) (Desmita, 2007;10) yang menyatakan:
1.      Bermain dipengaruhi tradisi.
2.      Bermain mengikuti pola perkembangan anak.
3.      Ragam kegiatan permainan menurun dengan bertambahnya usia.
4.      Jumlah teman bermain menurun dengan bertambahnya usia.
5.      Permainan masa kanak-kanak berubah dari dan tidak formal menjadi formal.
6.      Bermain secara fisik kurang akftif dengan bertambahnya usia.
7.      Bermain dapat diramalkan dari penyesuaian anak.
8.      Terdapat variasi yang jelas dalam permainan anak.
Sementara itu Aam Kurnia (2009) menyatakan bahwa karakteristik bermain di antaranya:
1.      Simbolik
2.      Bermakna
3.      Aktif
4.      Menyenangkan
5.      Sukarela
6.      Ada aturan
7.      Episodik

Di samping itu Mildred Parten (Suryani dan Novi Siregar, 2005) menyatakan bahwa jenis-jenis permainan yang merangsang tahap perkembangan bermain anak di antaranya:
1.      Unoccopied play (permainan unnoccopied)
2.      Solitary play (permainan solitary)
3.      On looker play (permainan on looker play)
4.      Parallel play (permainan parallel)
5.      Assocative play (permainan assotiative)
6.      Cooperative play (permainan cooperative)

Selanjutnya Mayke Teja Saputra (1995) dalam bukunya bermain dan permainan menyatakan bahwa:
“ Belajar dengan bermain memberi kesempatan kepada anak untuk memanipulasi, mengulang-ulang, menemukan sendiri, bereksplorasi, mempraktekkan, mendapatkan bermacam-macam konsep serta pengertian yang tidak terkira banyaknya. Di sinilah proses pembelajaran terjadi. Mereka mengambil keputusan, mengembalikan, mencoba, mengeluarkan pendapat dan memecahkan masalah, mengerjakan tuntas, bekerjasama dengan teman dan mengalami berbagai macam perasaan”.

Begitu banyaknya makna dan manfaat bermain bagi anak usia dini sehingga perlu bagi para pendidik untuk mengetahuinya secara mendalam agar dalam menyusun rencana atau konsep kegiatan pembelajaran tidak keluar dari prinsip bermain sambil belajar atau belajar seraya bermain yang sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan tumbuh kembang anak.
Adapun prinsip-prinsip pembelajaran bermain sambil belajar pada anak usia dini menurut Aam Kurnia (2009;139) di antaranya:
1.      Berinteraksi pada kebutuhan anak
2.      Belajar melalui bermain
3.      Pendekatan kreatif dan inovatif
4.      Lingkungan yang kondusif
5.      Menggunakan pembelajaran terpadu
6.      Mengembangkan berbagai percakapan hidup
7.      Menggunakan berbagai media edukatif dan sumber belajar
8.      Dilaksanakan secara bertahap dan berulang
9.      Pembelajaran yang berorientasi pada prinsip-prinsip perkembangan anak.

Jane M. Hearly (1994) seperti dikutif Anggani Sudono (1995;4) menyatakan:
“ Jaringan serabut syaraf akan terbentuk apabila ada kegiatan mental yang aktif dari anak. Setiap respons terhadap penglihatan, bunyi, perasaan, bau dan pengecapan akan memperlancar hubungan-hubungan antar neuron (pusat syaraf)”.

Kualitas otak anak tergantung pada pengembangan minat, keterlibatan aktif anak dan rangsangan yang beragam. Terbentuknya jaringan syaraf tergantung pada minat dan usaha keras anak. Penggunaan seluruh panca indra, penglihatan, suara,  rasa, pengecap, dan penciuman mempercepat hubungan-hubungan yang ada diantara simpul syaraf. Lingkungan rumah, dan sekolah merupakan bahan terpenting dalam pembentukan jaringan tersebut. Dalam keadaan menyenangkan, jalur hubungan sel otak akan tumbuh dengan pesat. Karena itu masa bermain adalah masa yang paling menguntungkan bagi anak. Dengan bermain anak dapat mengeksplorasi seluruh aspek tersebut di atas, dan dalam pelaksanaan proses pembelajarannya diperlukan penerapan metode dan model pembelajaran yang sejalan dengan standar pendidikan anak usia dini yaitu metode integratif dan model pembelajaran berdasarkan sentra.
Untuk menunjang kegiatan bermain sambil belajar yang optimal dan sesuai dengan perkembangan jiwa anak dibutuhkan sarana dan alat permainan serta penggunaan  sumber belajar yang tepat, aman, dan multifungsi. Rangsangan menyenangkan membuat anak mampu memahami konsep-konsep dan pengertian secara alamiah serta membantu anak mengembangkan kecerdasannya.
Hughes (1995) sebagaimana dikutif Anggani Sudono (1995;65) menyatakan: “Kegiatan di sekolah dan usaha yang dilakukan guru sangat berpengaruh ketika anak bermain, karena di dukung oleh suasana yang menyenangkan”.
Partisipasi aktif orang dewasa dalam hal ini orang tua dan pendidik yang menjalankan fungsinya dengan baik akan berpengaruh sangat besar terhadap kemajuan perkembangan berbagai kecerdasan anak.
Adapun kecerdasan yang dapat dikembangkan dari kegiatan bermain sambil belajar pada anak usia dini, yaitu yang biasa disebut kecerdasan jamak di antaranya:
1.      Kecerdasan bahasa.
2.      Kecerdasan logika matematika.
3.      Kecerdasan intrapersonal.
4.      Kecerdasan interpersonal.
5.      Kecerdasan kinestetik.
6.      Kecerdasan musikal.
7.      Kecerdasan visual spasial.
8.      Kecerdasan naturalis.
9.      Kecerdasan eksistensial atau spiritual.
Kegiatan bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini di samping mengembangkan berbagai kecerdasan anak juga memiliki 3 landasan sebagaimana pendapat Aam Kurnia (2009) bahwa: “Penyelenggaraan pendidikan anak usia dini haruslah didasarkan pada berbagai landasan yaitu landasan yuridis, landasan filosofis dan religius serta landasan keilmuan baik teoritis maupun empiris”.
Sebagaimana Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 pasal 1 menyatakan bahwa:
“ Pendidikan anak usia dini adalah suatu pembimbingan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut”.

Dan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 58 Tahun 2009 menyatakan bahwa:
“ Standar tingkat pencapaian perkembangan berisi kaidah pertumbuhan dan perkembangan anak usia dini sejak lahir sampai dengan usia enam tahun. Tingkat perkembangan yang dicapai merupakan aktualitasi potensi semua aspek perkembangan yang diharapkan dapat dicapai anak pada setiap tahap perkembangannya, bukan merupakan suatu tingkat pencapaian kecakapan akademik. Standar pendidik (guru, guru pendamping dan pengasuh), dan tenaga kependidikan memuat kualitatif dan kompetensi yang dipersyaratkan. Standar isi, proses dan penilaian meliputi tertintegrasi / terpadu sesuai dengan kebutuhan anak. Standar sarana dan prasarana, pengelolaan dan pembiayaan mengatur persyaratan fasilitas, manajemen, dan pembiayaan agar dapat menyelenggarakan pendidikan anak usia dini dengan baik”.

Dengan demikian, pembinaan dan pemberian rangsangan pada anak usia dini sangatlah penting terutama dalam membantu menumbuhkembangkan berbagai kecerdasan dan mempersiapkan anak memasuki pendidikan yang akan datang, yang salah satunya dengan membuat konsep bermain sambil belajar yang tersusun sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan anak dan tidak keluar dari peraturan serta kurikulum yang berlaku.
Untuk lancarnya kegiatan pembelajaran pada pendidikan anak usia dini dengan menerapkan konsep bermain sambil belajar yang menyenangkan bagi anak, maka diperlukan kesinambungan antara pemerintah dalam hal ini Kementerian Pendidikan Nasional yang mengeluarkan peraturan tentang standar pendidikan anak usia dini, dan kinerja pendidik sebagai yang membuat dan merancang konsep pembelajaran tentunya yang memiliki kualifikasi akademik yang memadai dan memahami psikologi perkembangan. Maksudnya kompetensi paedagogik para pendidik sangat menentukan terhadap kemajuan proses pendidikan di Indonesia khususnya dunia pendidikan anak usia dini sehingga pendidikan anak usia dini di negara kita betul-betul di tangani oleh ahli dibidangnya mulai dari membuat rancangan kegiatan pembelajaran dalam hal ini konsep bermain yang sesuai dengan tumbuh kembang anak, proses pembelajaran, penguasaan kelas, penggunaan metode dan evaluasinya.
Untuk lancarnya kegiatan pembelajaran pada pendidikan anak usia dini diperlukan suatu landasan dan dasar yang kuat, karena dengan demikian maka tujuan pendidikan anak usia dini akan terlaksana dan anak memiliki kekuatan, keteguhan dan tidak mudah di pengaruhi oleh pihak luar.
Konsep pembelajaran anak usia dini berdasarkan pada nilai-nilai pendidikan nasional yang berlandaskan pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia.
Dalam peraturan pemerintah Republik Indonesia No. 27 tahun 1990 tentang batas usia pendidikan anak usia dini pasal 4 menyatakan anak didik taman kanak-kanak adalah anak usia 4-6 tahun.
Mengingat pentingnya pelaksanaan pendidikan yang berkesinambungan yang sesuai dengan kondisi dan karakter budaya masyarakat kita, maka pemerintah Republik Indonesia khususnya Kementerian Pendidikan Nasional mengeluarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 58 Tahun 2009 tentang Standar Pendidikan Anak Usia Dini sebagai pedoman bagi para pendidik untuk melaksanakan tugasnya kegiatan pembelajaran yang kondusif demi terwujudnya tujuan pendidikan nasional.
Secara skematis kerangka pemikiran tersebut dapat diggambarkan sebagai berikut:
 





   









E.     Langkah-langkah Penelitian
Dalam penelitian ini, penulis menggunakan studi pustaka dengan prosedur penyajian dan penganalisaan data deskriptif, yang bersumber pada kajian para ahli psikologi perkembangan dan beberapa sumber disiplin ilmu yang berhubungan.
Untuk mencapai tujuan penelitian, maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut:
1.      Melakukan studi pendahuluan dengan menggunakan studi pustaka dengan prosedur penyajian dan penganalisaan data deskriptif, yang bersumber pada kajian psikologi perkembangan yang berkenaan dengan masalah yang diteliti.
2.      Perumusan masalah yakni penyajian / menyusun masalah yang diteliti yaitu:
a.       Apa makna psikologi perkembangan?
b.      Bagaimana konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009?
c.       Bagaimana konsep bermain sambil belajar pada pendidikan anak usia dini dalam Permendiknas No. 58 Tahun 2009 menurut Kajian Psikologi Perkembangan?
3.      Menentukan metode penelitian yang digunakan yaitu metode kepustakaan. Metode kepustakaan adalah suatu metode untuk menganalisis sesuatu dari aspek kepustakaan?
4.      Menentukan sumber data primer maupun sumber data sekunder. Sumber data primer yaitu sumber-sumber pokok yang diambil dari buku mengembangkan multiple intelligences dan aplikasinya melalui pembelajaran dan permainan di Taman Kanak-kanak karya Lilis Suryani dan Novi Marlina Siregar, Buku Permendiknas No. 58 Tahun 2009, pengembangan pendidikan anak usia dini Karya Aam Kurni dan Buku Psikologi perkembangan karya Agus Suyanto. Sedangkan sumber data sekunder yaitu sumber data kedua atau penunjang yang diambil dari buku psikologi, buku bermain dan belajar, alat permainan dan sumber belajar TK dan buku-buku lain yang sesuai dengan bidang garapan.
5.      Menentukan jenis data yang diperlukan tentang konsep bermain sambil belajar pada anak usia dini.
Mengumpulkan data dengan cara sebagai berikut:
a.       Mengumpulkan buku-buku, karya ilmiah, majalah handout dan buku-buku lain yang berkenaan dengan masalah yang diteliti.
b.      Mempelajari dan mengkaji data-data terutama dari data primernya.
c.       Merumuskan data-data yang dipelajari.
d.      Menuangkan resume tersebut dalam bentuk tulisan.
6.      Menganalisa data dengan menggunakan pendekatan secara induktif, deduktif dan komparatif. (Enden Salimah, Skripsi STAI Al-Musdariyah: 2009).
a.       Induktif        :  Berasal dari kaidah-kaidah yang bersifat khusus kemudian dihubungkan dengan konsep umum yang mendapat suatu kesimpulan.
b.      Deduktif      :  Dengan menggunakan suatu kaidah yang bersifat umum kemudian diambil kesimpulan yang bersifat khusus.
c.       Komparatif   :  Usaha membandingkan beberapa keterangan yang diperoleh untuk mendapatkan penjelasan yang dapat dijadikan bahan penelitian.
7.      Menyimpulkan pokok-pokok kajian sebagai intisari dari pembahasan dan penelitian tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar